BerandaDTF PrintingApa itu DTF Hot Peel dan Cold Peel Film?
Rhinotec, Solusi Terbaik Seputar Usaha Digital Printing

Apa itu DTF Hot Peel dan Cold Peel Film?

Sablondtf.co.id – Pilih DTF Hot Peel ataukah Cold Peel Film? Ada cara melepas PET film DTF dari kain dengan dua cara berbeda yaitu melepasnya saat kondisi dingin dan melepasnya saat panas. Pasar percetakan digital dipenuhi dengan berbagai jenis pet film. DTF Film hot-peel telah menjadi film terpanas yang diminta berkali-kali oleh klien.

Apa itu DTF Hot Peel dan Cold Peel Film?

Transfer cold peel dan hot peel (hot-split) adalah dua metode utama yang digunakan untuk mentransfer desain. Saat menggunakan teknik cold split, pelanggan harus menunggu beberapa saat untuk melepas masking film dtf. Sebaliknya, hot peel film bisa langsung dikupas. Beberapa orang mempermasalahkan sebagai produk yang bagus untuk waktu pengelupasan yang lebih singkat, sementara yang lain mempermasalahkan ide ini karena pengelupasan film panas memiliki kualitas yang tidak stabil. Apa perbedaan antara keduanya itu? Dan mana yang lebih baik? Berikut ini penjelasannya.

1.Komposisi Bahan

Apa itu DTF Hot Peel dan Cold Peel Film?
Apa itu DTF Hot Peel dan Cold Peel Film?

Untuk mendapatkan efek perlawanan yang lebih baik, lapisan lilin ditambahkan ke film kulit panas. Wax sulit untuk dicairkan dan dioleskan secara merata, sehingga persyaratan untuk proses pelapisan lebih ketat.

Film Cold Peel, pelapisnya terutama terbuat dari silikon. Silikon lebih mudah meleleh daripada lilin, dan lebih cocok dengan film. Inilah mengapa film air mata dingin lebih stabil daripada film air mata panas di pasaran.

2. Menekan suhu dan waktu pendinginan

Suhu hot peel film biasanya berkisar antara 140-160°C dalam waktu 5-15 detik.

Kulit dingin biasanya membutuhkan suhu pengepresan yang lebih tinggi daripada film kulit panas, umumnya pada 150-170 °C, 10-20 detik, yang perlu ditentukan sesuai dengan situasi spesifik.

Dalam hal waktu tunggu dari pengepresan hingga pengelupasan, film pengelupasan panas memiliki keunggulan mutlak. Film kulit panas dapat langsung dikupas, sedangkan film kulit dingin membutuhkan waktu 30 detik hingga 1 menit.

Film DTF

3. Kain dan cuci tahan luntur

contoh hasil sablon kaos dtf
contoh hasil sablon kaos dtf

Dari segi bahan kain, beberapa kain khusus, seperti kain berlapis dan kain lainnya sangat tipis, dan pelapisnya adalah bahan seperti gel, sehingga hanya film pengelupas dingin yang dapat digunakan, sehingga memiliki cukup waktu untuk memulihkannya. properti. Adhesi dan kerataan setelah pengepresan panas (pengelupasan panas mudah kusut dan melengkung, menyebabkan sisa bahan). Kain bertekstur kasar lainnya seperti kanvas dan flanel juga cocok untuk pengelupasan dingin. Hot peeling lebih cocok untuk pola besar seperti dada depan dan belakang, sedangkan cold peeling cocok untuk garis tipis seperti kerah belakang dan huruf.

Baca juga : Cara Press Kaos DTF Supaya Kuat dan Tidak Mudah Mengelupas

Kulit panas biasanya selebar 60 cm, dan lapisan perekat menggunakan teknik pelapisan belakang berbahan dasar air. Jika lapisan perekat tidak robek tepat waktu, lem yang sudah dingin akan menempel pada pakaian sehingga sulit melepaskan film dari pakaian. Selain itu, tidak mungkin untuk memastikan ketahanan luntur air jangka panjang dari lapisan perekat berbahan dasar air.

Kulit dingin. Spesifikasi cold peeling biasanya lebarnya 50 cm. Lapisan perekat menggunakan metode pelapisan belakang berbahan dasar minyak, yang memiliki daya tahan cuci yang baik.

Lalu, Mana yang lebih baik?

Cara Press Kaos DTF
Cara Press Kaos DTF

Secara keseluruhan, film hot peel DTF lebih menuntut pada kondisi pencetakan, dan jika Anda mencetak dalam kondisi suhu yang stabil, Anda akan mendapatkan hasil terbaik. Jika Anda memiliki pesanan besar, Pengelupasan panas akan menghemat waktu tenaga kerja Anda. Anda hanya perlu fokus menekannya, Anda langsung mengupasnya tanpa jeda waktu dan Anda siap mengerjakan kaos berikutnya. Ini adalah cara paling sederhana dan tercepat, itulah mengapa kami lebih memilih hot peel. Kami bahkan dapat menyelesaikan 100 kaos dalam satu jam, yang tidak mungkin dicapai dengan pengelupasan dingin dan metode pencetakan lainnya.

Baca Juga : Cara Menguji Kualitas PET Film DTF

Namun, cold peel juga memiliki kelebihan, tergantung aplikasi yang ingin dipindahkan. Hal ini masih bisa diperdebatkan karena keduanya memiliki kelebihan dan kekurangan jika dibandingkan. Kulit dingin dan kulit panas menghasilkan hasil akhir yang khas dan memiliki karakteristik yang unik dan kompleks. Dengan kata lain, ini bukan jawaban ya atau tidak langsung.

Meskipun kertas berpenampilan standar juga dapat diproduksi, kertas transfer film transparan diperlukan agar cold peel dapat bekerja. Ini akan terus memiliki kualitas yang sama seperti kertas bening. Di sisi lain, kertas transfer kulit panas akan muncul dari kejauhan menjadi kertas printer. Kertas transfer putih atau bening adalah kemungkinan tambahan untuk kulit dingin. Tapi saat menggunakan kulit dingin, Anda bisa melihat dengan tepat di mana Anda meletakkan pola Anda!

Rekomendasi Pet Film DTF Dari RhinoSub

Untuk hasil sablon cetak dtf yang bagus dan berkualitas, Rhino indonesia menghadirkan pet film dtf  dalam dua varian. Yaitu pet film dtf ukuran 33cm dan 62 cm.

 

pet film dtf rhino
pet film dtf rhino

CEK SPESIFIKASI PET FILM DTF 33 CM

CEK SPESIFIKASI PET FILM DTF 62 CM

Lainnya

 

Admin
Admin
Sablon digital transfer film atau SABLON DTF yaitu metode sablon digital yang memakai printer sebagai alat mencetak gambar full warna kemudian diaplikasikan di media kain dengan menggunakan mesin press kaos.
ARTIKEL TERKAIT

Paket Usaha

Terbaru

Trending